Prodi BKPI Menjadi Tuan Rumah FTK Virtual Conference Series 15

 

Prodi BKPI menjadi tuan rumah dalam kegiatan FTK Virtual Conference,  Senin, 21 Desember 2020. Konferensi virtual menggunakan zoom meeting dan live streaming di youtube ini, diiikuti oleh hampir 300 orang peserta dari kalangan dosen, mahasiswa dan guru bimbingan  konseling, baik yang berasal dari dalam propinsi Riau, maupun dari luar Riau. FTK Virtual Conference ini merupakan series ke 15, dengan mengangkat topik “Pola Pembentukan Karir di Sekolah dan Perguruan Tinggi di era society 5.0”. Kegiatan ini dibuka langsung oleh Dekan Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Suska Riau, Dr. H.Muhammad Syaifuddin, M.Ag. Rekaman kegiatan dapat dilihat di Youtube  https://www.youtube.com/watch?v=HCe3Yue1zeU&fbclid=IwAR0tAutPPvn-JImXfIWfZpYWD5pJjcZf9eVLHTA8q1Zfc0y4-F9L8QJ7BN0.

Perguruan Tinggi sebagai lembaga pendidikan tertinggi sangat berperan dalam menentukan karir lulusannya sehingga dituntut mampu memberikan pola karier dan pendampingan karier yang sesuai dengan generasi lulusannya. Hal ini disampaikan Mhd. Subhan, S.Pd., M.Ed., CHt saat menjadi narasumber pada kegiatan tersebut. Pola karir yang diberikan institusi pendidikan harus sesuai dengan generasinya karena generasi sangat mempengaruhi karakteristiknya, bagaimana lingkungan kerja, kehidupan sosial media maupun karakteristik dalam bekerja serta pola pikir. Karenanya perlu ada pendampingan karir sehingga apa yang dicapai siswa dan mahasiswa kedepannya akan sesuai dengan apa yang telah disiapkannya”. Ujar Subhan.

Sementara itu, Dra Raden Deceu Berlian Purnama, M.Si yang juga menjadi narasumber pada kegiatan ini memaparkan tentang Penguatan peran BK dalam program strategis kesiswaan untuk pesiapan test masuk PTN dan pengembangan karakter unggul generasi emas Indonesia.

BKPI sangat berperan penting dan berkontribusi dalam mewujudkan generasi emas Indonesia yang berkualitas, kontributif, berkah dan rahmatan lil alamin. “BKPI berkontribusi dalam pembangunan, pengembangan, pembentukan dan penggemblengan siswa atau mahasiswa untuk percaya diri atas pemilihan prodi atau profesi yang dijalaninya”, Ujar Deceu.

Senada dengan kedua narasumber, Dr. Tohirin, M.Pd selaku pembahas mengungkapkan bahwa Covid 19 memberikan dampak negatif dan positif bagi dunia pendidikan. Salah satu dampaknya yaitu memaksa generasi X, Y (milenial) dan Z untuk lebih menguasai teknologi. “Karir tidak dapat dipisahkan dari aspek fisik, biologis dan digital. Mengingat akan ada beberapa profesi yang hilang pada era 5.0, karenanya carier center di perguruan tinggi dipandang sangat perlu untuk memberikan alternatif karir dan bimbingan karir bagi mahasiswa sehingga tidak ada lagi pengangguran, namun bagi profesi yang tidak akan hilang tetap perlu upaya pengembangan” ujar Tohirin.

Berita ini juga telah di liput di website UIN Suska https://uin-suska.ac.id/2020/12/22/peran-penting-bk-dan-carier-center-di-era-5-0/ .

 

About admin bkpi

Check Also

KULIAH LUAR KAMPUS

PRAKTIK KONSELING POPULASI KHUSUS DALAM MENINGKATKAN PENERIMAAN DIRI DAN SELF RESILIENSI PADA LANSIA DI PANTI KRESNA …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *